Sunday, 29 January 2012

Harapan: Alhamdulillah dapat bertemu dengannya


Tahun 2011
  Merupakan tahun yang meninggalkan banyak kesan sejarah dalam diriku. Aku terdiam, termenung, terfikir,tertekan, kadang-kadang menyesal dan sedih. Benarkah aku dah lalui tahun itu? Aku seakan-akan tidak percaya pada diri sendiri, benarkah kau sudah hadapi? Bagaimana kau hadapi? Apakah kesan ke atas apa yang kau hadapi? Tahun itulah diri ini cekal, tahun itulah diri ini lemah, tahun itulah penuh pengharapan kepada Allah, dan berkenaan tahun itulah aku ingin berkongsi.

 Awal Januari-Mac
  Aku pernah menghadapi saat-saat mengajar manusia yang bernama murid. Itulah kali pertama aku rasai pengorbanan seorang guru yang telah mendidikku. Sangat perit!! Memerlukan kecekalan, kesabaran, kebijaksanaan, dan akhirnya..... Tahun itulah aku berjaya untuk memilikinya setelah beberapa kali mengadakan kelas. 'Cikgu!' (anak murid memanggil...) aku pun pergi menunaikan hajatnya. Belum sampai lagi ke sisi murid tadi... 'Cikgu!' (anak murid yang lain pula memanggil) 'Jap...'(aku menjawab) 'cepat sikit!' (anak murid merayu) 'ahhhhhhhh!' (menyapa dalam hati). Begitulah susahnya untuk memperolehi apa yang terdapat pada guru-guru aku dahulu. 'Begitu cekal sungguh guru-guru yang telah mengajarku' Aku memikirkan semula zaman sekolah suatu ketika dahulu. Ini baru satu perkara yang aku belajar. 
   Selainnya, dengan izin Allah, sememenjak tadika hingga tamat persekolahan pada tingkatan 6, aku adalah seorang yang bersih dari pengaruh media yang bernama komputer. Komputer? Ya! Komputer! Sepertimana yang kita maklum, media seperti komputer adalah suatu alat yang boleh merosakkan manusia yang salah menggunakannya. Dengannyalah kita akan lalai dari mengingati Allah, dengannya jugalah kita akan rosak. Tetapi, jangan salah anggap pula. Dengannya jugalah kita akan dapat banyak manfaat dan kebaikan walaupun kita dalam keadaan lalai. Aku berada ditahap yang kedua ini. Oppss. Terlajak.. Ok. Aku seorang yang tidak pandai komputer. Pada tahun inilah Allah izin, aku belajar dengannya daripada seorang kawan aku. Semoga Allah merahmati beliau. Mengikut kebiasaan orang, mereka akan belajar komputer dengan bermula bermain 'game' yang terdapat di dalamnya. Tetapi aku tidak, aku belajar dengan membuka akaun yang bernama Facebook dulu. Aku belajar satu persatu sehingga aku mahir dengannya(fb). Di hari yang berikutnya, aku belajar perkara lain pula seperti menge-mel surat dan sebagainnya. Pada ketika itu jugalah aku baru memiliki pendrive. Memang ketinggalan la kau ni! Tapi, aku tabah menghadapinya. Sebelum aku terlupa untuk nak beritahu, aku belajar menggunakan komputer kepunyaan kawanku. Inilah merupakan perkara yang kedua yang aku tak boleh lupakan. Iaitu, belajar komputer.

 Awal Mac
  Aku tamat daripada praktikal mengajar. Aku pulang ke rumah. Di pendekkan cerita, pada bulan ini jugalah aku berjaya memiliki sebuah komputer riba hasil daripada permintaan daripada ayahku. Aku terus membelinya dan menggunakannya. Apa peranan aku membelinya? Saje ke? Tak... dengannyalah aku mudah untuk terbang ke bumi Syam ini. Alhamdulillah.

 Bulan Mac hingga Julai
  Aku ditugaskan menjadi warden di sebuah sekolah menengah lama aku. Pada ketika ini pula, baru aku dapat rasai pengorbanan seorang warden. Memang hebat siapa yang dapat bertahan menjadi warden. Hebat! Dalam masa yang sama, aku pun ditugaskan mengajar di sekolah rendah lama aku. Jadi, waktu siang aku megajar di sekolah, waktu malam aku bertugas menjadi warden. Banyak pengalaman yang aku belajar daripada guru aku yang menjadi warden ini. Seminggu aku bertugas menjadi warden, aku ditugaskan juga untuk mengajar tuisyen Matematik dan Bahasa Inggeris di sekolah menengah aku ini. Jadi, tugas aku untuk menjadi warden pada waktu malam terganggu sedikit. Memanglah kerja warden hanya mengawal pelajar seperti yang anda semua ketahui. Sebenarnya tidak, ia juga mesti mengawal hati yang terdapat dalam diri mereka. Susah….

 Bulan Ogos
  Aku bersiap-sedia dari segi pendaftaran, kesihatan dan sebagainya untuk berangkat ke bumi Syam. Cuma, apa yang ingin aku bawakan pada anda semua, berkaitan dengan harapan orang yang mengenaliku. Ibu bapa jangan cakaplah. Tetapi, ada seorang tua yang telah mengenaliku dan aku juga mengenalinya. Ia merupakan guru Muqaddam ketika aku kecil dahulu. Selalu kena marah dan rotan dengannya. Tetapi, sekarang ni, aku dah besar. Sudah lama aku tidak menjenguknya. Akhir sekali aku menjenguknya semenjak itu, ketika aku berumur 13 tahun tak silap. Tetapi, aku berasa kairan dengan dia. Kenapa? Setiap perkembangan aku dia memerhatikan sehingga saat-saat terakhir sebelum aku terbang ke bumi Syam, aku pun menjenguknya atas permintaan ibu aku. Aku pun pergi ke rumahnya. Setibanya ke hadapan pintu rumahnya, aku memberi salam. ‘Assalamualaikum!’. ‘Waalaikumussalam!’ Beliau menjawab. ‘Alhamdulillah, Allah makbul juga doa tok!’ Aku tercengang. ‘Kenapa?’ Aku bertanya. ‘Sebenarnya, tok dah lama berdoa supaya Allah membuka hati kamu untuk berjumpa dengan tok sebelum kamu terbang ke Bumi Syam’. Astaghfirullah… Aku menghembus nafas sambil membacakannya.. Aku bersyukur sangat kerana dapat menunaikan hajatnya dengan izin Allah. Inilah kuasa Allah. MasyaAllah! makbulnya doa dia..
 Bulan September, aku berlepas ke Bumi Syam. Peristiwa guru muqaddam aku yang sentiasa doakan aku tidak dapat aku lupakan. Perkara ini terbawa sehingga aku tiba di Bumi Syam. Bila berada di Syam pula, makin banyak pengalaman bertambah, lebih-lebih lagi berkaitan dengan sejarah Anbiya’. Aku membiasakan diri di bumi ini. Hari demi hari yang berlalu, makin banyak pengalaman. Kerinduan kepada ibubapa pun berbekas. Aku menelefon keluargaku yang berada di Malaysia untuk bertanyakan khabar. Dalam keadaan gembira bertanya khabar, ibuku memaklumkan kepadaku bahawa, guru muqaddam yang telah mengajar aku sejak aku kecil dahulu, telah kembali ke Rahmatullah… ‘Innalillahi Wainna Ilaihi Raji’un’. Aku melafazkannya.. Aku macam tidak percaya perkara ini boleh terjadi. Alhamdulillah dapat bertemu dengannya.. Inilah susunan Allah yang cantik.. MasyaAllah…

No comments:

Post a Comment