Thursday, 23 February 2012

Kepentingan Berdakwah



InsyaAllah, semakin lama, semakin ramai yang lupa dengan hakikat dakwah itu sendiri. Kalau kita perhatikan makna dakwah itu, mesti kita akan kata, ia adalah suatu ajakan kepada kebaikan. Memang tidak akan dapat dinafikan lagi bahawa, itulah maknanya. Tetapi, kalau kita selidik kepada makna dakwah islamiyah pula, kita juga mesti akan katakan bahawa, makna dakwah islamiyah itu adalah ajakan kepada islam. Mungkin ada sesetengah orang sudah memahami makna dakwah islamiyah ini, bahkan mereka telah memahaminya dalam aspek yang mendalam atau dengan kata yang lain, mereka memahaminya dengan apa yang tersirat disebalik makna ini. Fahaman seperti mereka inilah yang diharap para pembaca sekalian dapat mengecapinya. InsyaAllah.
    Untuk menerangkan makna dakwah ini, saya akan mulakan dengan penerangan makna dakwah itu sendiri, kemudiannya dakwah islamiyah.
Dakwah dari segi bahasa ialah; meminta untuk hadir ataupun galakan seseorang kepada seseorang yang lain untuk datang kepada sesuatu. Makna yang lebih jelas dan berkaitan adalah, menyampaikan sesuatu kepada manusia.
Manakala dakwah islamiyah pula ialah, ilmu yang berkaitan dengan cara-cara yang mampu untuk kita capai dengannya beberapa perkara. Ingat, beberapa perkara ini perlu untuk kita kecapi dahulu supaya dapat dibuktikan bahawa, ia merupakan dakwah islamiyah. Perkara-perkara tersebut ialah;
1)    Menyampaikan fahaman islam kepada manusia.
2)    Mengajarkan apa yang terkandung dalam kitab Allah supaya dapat sucikan diri.
3)    Menggalakkan mereka mempraktikkan apa yang telah mereka perolehi daripada apa yang kita sampaikan kepada mereka.

3 Perkara di atas ini merupakan cebisan ayat al-quran dalam surah jumuah ayat:2.

Setelah berlaku 3 perkara ini, barulah kita namakan ia ‘permulaan dakwah’. Para pembaca sekalian, di sini, saya ingin memohon kepada anda semua dan juga insan yang mempunyai titisan iman di dalam dada, untuk kita rasai kepentingan menyampaikan dakwah kepada saudara-saudara kita yang tidak mempunyai titisan iman seperti yang kita rasai. Kita berdakwah bukanlah sekadar menyampaikan kefahaman islam sahaja. Malahan, kita dikehendaki untuk menyampaikan dakwah supaya timbulnya iman dalam diri orang yang didakwah itu. Kita perlu rasai betapa rosaknya manusia pada era kini. Saya ingin melontarkan beberapa persoalan kepada para pembaca sekalian. Adakah kita akan menangis jika ahli keluarga kita ditimpa kemalangan? Adakah kita akan mengangis jika ahli keluarga kita meninggal? Saya yakin, mesti kita akan menghadapi dengan kesedihan dan penderitaan meskipun ia ujian daripada Allah Taala. Tetapi, adakah kita akan menangis jika kita melihat umat islam telah rosak dan hancur? Adakah tanggungjawab untuk memperbaiki diri mereka hadir di hati kita? Sedarlah wahai sahabat-sahabat sekalian, umat sekarang ini benar-benar berada di ambang kerosakan yang nyata. Mereka seolah-olah tidak mengenal apa itu islam atau dengan kata yang lain, mereka tidak menjadikan islam itu sebagai jalan kehidupan. Ingatlah, ketikamana kita berada dalam kesesatan, maka islamlah pengubatnya. Islam yang bagaimana? Ketahuilah bahawa islam yang dimaksudkan ialah islam yang mengenal hakikat dakwah. Bilamana kita faham erti dakwah, insyaAllah, kita akan jadikan islam itu sebagai pegangan hidup kita. Di akhir kalimah, saya ingin berkongsi kata-kata seorang ulama; ‘..tegakkanlah islam dalam dirimu, maka akan tertegaklah islam dalam negara kamu…’

Tuesday, 14 February 2012

3 persoalan asas sebelum menyampaikan apa jua berita


3 Soalan Asas Sebelum Menyebarkan Hadith Nabi SAW





Ramai manusia suka menyebarkan hadith-hadith Nabi SAW dalam internet terutamanya Facebook. Mereka berniat baik atas alasan sabda Nabi SAW:


بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً  



"sampaikan dariku walau satu ayat". 

Tetapi mereka lupa lafaz penuh hadith berkenaan berbunyi:



بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً وَحَدِّثُوا عَنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ ، وَلاَ حَرَجَ ، وَمَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ 



"sampaikan dariku walau satu ayat, dan ceritakanlah (apa yang kalian dengar) dari kisah-kisah Bani Isra'il dan itu tidak mengapa (iaitu tidak berdosa walaupun ia tidak sahih dengan syarat memberitahu ia kisah Bani Israil dan bukan hadith). Dan siapa yang berdusta atasku dengan sengaja (iaitu menyebarkan hadith Nabi tanpa memastikan ia sahih terlebih dahulu) maka bersiap-siaplah menempati tempat duduknya di neraka". 

Jangan baca hadith sekerat saja, tetapi bacalah keseluruhannya. Ketahuilah bahawa hadith yang sama ini padanya galakan dan ancaman, bahagian pertama hadith berbunyi "بَلِّغُوا عَنِّي وَلَوْ آيَةً - sampaikan dariku walau satu ayat" adalah galakan manakala ia diringi dengan ancaman pada bahagian akhir hadith berbunyi: "وَمَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ - dan siapa yang berdusta atasku dengan sengaja (iaitu menyebarkan hadith Nabi tanpa memastikan ia sahih terlebih dahulu) maka bersiap-siaplah menempati tempat duduknya di neraka"

Oleh itu sebelum anda ingin beramal dengan galakan menyebarkan hadith Nabi SAW itu, jangan lupa ancamannya, tanya dulu diri anda sekurang-kurangnya 3 perkara: 1 - benarkah ia hadith?, 2 - riwayat siapa? , 3- sahihkah ia?. Apabila telah terjawab kesemua 3 soalan asas ini, maka silakanlah menyebarkan hadith itu, jika tidak maka usahlah sebarkan walaupun ayatnya nampak baik dan mampu memberi suntikan jiwa. Kerana tiada lagi yang baik apabila anda telah berdusta kepada Baginda Nabi SAW. 


Dipetik daripadahttp://ansarul-hadis.blogspot.com/
Terkesan baca post ni. Mungkin ilmu yg kita dapat selama ini adalah pembohongan dan jauh daripada Redho Allah. NA'UZUBILLAHI MINASYAITHONIRRAJIIM... Ya Allah, redhoilah ilmu aku. Dari segi aspek berita pun kita kena teliti juga bahawa, benarkah ianya terjadi?, siapakah penyampainya?, dan juga sebagainya. MasyaAllah, indahnya islam...

Sunday, 12 February 2012

Nasyid Revolusi Syria: ما منحبك


Hayatilah Nasyid ini. Nasyid revolusi Syria. Maaf sebab bahasa arab. Tetapi tidak menjadi masalah, sebab videonya sedikit sebanyak telah menerangkan liriknya 
Tajuknya ialah: Ya Basyar Maminhibbak
Wakai Bashar, tiada sipa yang sukakan kamu


كلمات أغنية ما منحبك

ما منحبك ما منحبك     ارحل عنّا انت وحزبك
يابشار ما منحبك        يا جزار ما منحبك
     لا لا ما منحبك
بيكفي بيكفي يا بشار    عم بتقطع كالمنشار
من القامشلي لحوران    الشعب بيغلي متل النار

وكله بيقول ما منحبك
ما منحبك ما منحبك     ارحل عنّا انت وحزبك
يابشار ما منحبك        يا جزار ما منحبك
       لا لا ما منحبك

سلمية والله سلمية       سنيّة نحنا وعلوية
سلمية والله سلمية       درزية نحنا ومسيحية
سلمية والله سلمية       عربية نحنا وكردية

كلنا كلنا ما منحبك     ما منحبك ما منحبك
يابشار ما منحبك        يا جزار ما منحبك
       لا لا ما منحبك

عامل حالك أشفى طبيب       ما بترضى قتل وتخريب
ما بترضى جوع الأطفال     همك تأمين الحليب
يا قاتل حمزة الخطيب             أمرك والله عجيب
ما فكرت بطفلك مرة          كل بالك موت وتعذيب

وكله بيقول ما منحبك
ما منحبك ما منحبك     ارحل عنّا انت وحزبك
يابشار ما منحبك        يا جزار ما منحبك
  لا لا ما منحبك



Saturday, 11 February 2012

Wanita Syria dirogol! Kejam!


sebahagian daripada revolusi


    Telah kita sedia maklum bahawa, hari demi hari, penderitaan abang, adik dan kakak kita di Syria makin melampau dan mencabar hati kita jika kita adalah seorang yang inkuiri terhadap mereka. Pembunuhan dan penyeksaan menjadi satu kemestian terhadap rakyat Syria yang diperlakukan oleh kerajaan Syria di bawah pimpinan Basyar Asad laknatullah. Perkara ini amat menuntut kita  di seluruh dunia yang terdiri daripada ulama, ahli fikir, saintis, doctor, media-media yang benar serta seluruh individu yang mempunyai jasad yang bernama muslim seperti mereka untuk mencelik dengan apa sebenarnya sudah berlaku di sana. Sabda Rasulullah S.a.w:

روى مسلم في صحيحه عَن النُّعْمَانِ بْنِ بَشِيرٍ رضي الله عنه قال: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: الْمُسْلِمُونَ 
كَرَجُلٍ وَاحِدٍ، إِنْ اشْتَكَى عَيْنُهُ اشْتَكَى كُلُّهُ، وَإِنْ اشْتَكَى رَأْسُهُ اشْتَكَى كُلُّهُ.

Maksudnya:’Seluruh orang muslim itu adalah seperti seorang lelaki yang mempunyai jasad yang satu. Jika ia menderita sakit mata, maka menderitalah seluruh badannya. Jika ia menderita sakit kepala, maka sakitlah seluruh badannya’

    Penderitaan, jeritan, kesedihan, serta kempen pembunuhan beramai-ramai, sedang mengharungi rakyat Syria sekarang ini. Pembunuhan berlaku di setiap tempat sehingga diaggap tiada pengecualian pun daripada pembunuhan. Maknanya, dianggap seluruh tempat sedang berlaku pembunuhan, disebabkan banyak sangat yang berlaku! Darah suci saudara-mara kita telah mengalir dengan banyak, luka dahsyat yang tidak pernah dilihat, kecacatan anggota, semua ini berlaku terhadap saudara-mara kita di Syria. Saya ingin mengongsikan sedikit daripada beberapa fakta yang didapati daripada beberapa sumber terhadap kerajaan mereka yang kejam ini:

1) Dalam masa 42 hari telah mati seramai 40 000 orang rakyat Syria. Ini begitu kejam.

2) 39000 orang Syria telah cedera. Mereka TIDAK dirawat dan dibiarkan sahaja.

3) Bunuh 19 orang doktor Syria di hospital dan 40 orang pesakit Syria di hospital.

4) 9000 tahanan ditahan.

5) 413 orang telah syahid di dalam penjara.

6) Wanita2 diculik dan dibawa ke tempat yang tak diketahui. Wanita-wanita ini DIROGOL di hadapan abang2, ayah, anak2 dan ahli keluarga mereka. Sebelum dirogol, mereka digari terlebih dahulu.

7) Seorang ukhti, bernama Zainab Al-Husni. Beliau telah ditangkap dan dia mahu diperkosa oleh tentera yang menangkapnya. Tetapi beliau melawan. Lantas beliau dibunuh dan telah dipotong 4 KERAT. Anggota badan yang di kerat itu dimasukkan ke dalam plastik, lalu dicampakkan ke hadapan keluarga beliau. INI SERIUS KEJAM!

8 ) Mengucapkan takbir merupakan sesuatu yang tidak disukai.

9) Menyuruh tukar La ilahaillah kepada La ilah illah Basyar Asad. MasyaAllah, begitu sesat sekali!

    Di sini, saya ingin berkongsi sedikit luahan rakyat-rakyat Syria yang menderita: ‘..di manakah pembebas di dunia ini? Di mankah manusia yang menegakkan Deen Allah? Di manakah kamu wahai orang-orang arab? Di manakah kamu wahai orang-orang muslimin? Kami mahukan kalian menjadi seperti ambulans. Bila orang islam meminta pertolongan, kalian akan terus bergegas menyelamatkan kami..’ Itulah jeritan mereka yang menyeru kita sebagai orang yang seakidah dengan mereka supaya kita membantu mereka. Kita kena ambil berat bahawa, mereka itu adalah saudara kita. Memang kita pernah dengar kata-kata ini. Tapi, untuk kali ini, marilah sama-sama kita menganggap seruan mereka ini adalah seprti seruan keluarga kita yang memerlukan pertolongan. Anggaplah ibu bapa kita yang menyeru kita seperti itu, anggaplah abang-abang kita yang menjerit, anggaplah kakak-kakak dan adik-adik kita diperlakukan sedemikian. Apakah yang anda akan rasa? Saya yakin, anda akan bersungguh-sungguh untuk menentang mereka. Jadi, perasaan yang sedemikianlah yang perlu kita rasai dan hayati serta bergerak dan bertindak untuk menegakkan kebenaran yang hakiki. Akhir sekali, saya ingin menyampaikan sabda Nabi Muhammad S.a.w:

روى أبو داود عن جَابِر بْن عَبْدِ اللَّهِ وَأَبي طَلْحَةَ بْن سَهْلٍ الأنْصَارِيَّ قالا: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: مَا مِنْ امْرِئٍ يَخْذُلُ امْرَأً مُسْلِمًا فِي مَوْضِعٍ تُنْتَهَكُ فِيهِ حُرْمَتُهُ وَيُنْتَقَصُ فِيهِ مِنْ عِرْضِهِ، إِلا خَذَلَهُ اللَّهُ فِي مَوْطِنٍ يُحِبُّ فِيهِ نُصْرَتَهُ. وَمَا مِنْ امْرِئٍ يَنْصُرُ مُسْلِمًا فِي مَوْضِعٍ يُنْتَقَصُ فِيهِ مِنْ عِرْضِهِ وَيُنْتَهَكُ فِيهِ مِنْ حُرْمَتِهِ، إِلا نَصَرَهُ اللَّهُ فِي مَوْطِنٍ يُحِبُّ نُصْرَتَهُ

Maksudnya:'Tidaklah seseorang menghinakan seorang Muslim pada suatu sisi yang (biasanya) menjadi sasaran direndahkannya kehormatannya dan dicelanya harga dirinya, melainkan Allah akan menghinakannya pada suatu tempat yang dia menginginkan pertolonganNya. Dan tidaklah seseorang menolong seorang Muslim pada suatu sisi yang harga dirinya dicela dan kehormatannya direndahkan, melainkan Allah akan menolongnya pada tempat yang dia menginginkan pertolonganNya'." (Dhaif: Diriwayatkan oleh Ahmad 4/30; al-Bukhari at-Tarikh 1/347; Abu Dawud, Kitab al-Adab, Bab Man Radda an Muslim Ghibatan, 2/687, no. 4884; ath-Thabrani dalam al-Mu'jam al-Ausath, no. 8637; Abu Nu'aim dalam al-Hilyah 8/189; dan al-Baihaqi dalam asy-Syu'ab, no. 7632: dari jalur al-Laits bin Sa'ad, Yahya bin Sulaim bin Zaid telah mence-ritakan kepadaku, dia mendengar Ismail bin Basyir, saya mendengar Jabir bin Abdullah dan Abu Thalhah al-Anshari dengan hadits tersebut)

    Sekian ini sahaja yang mampu untuk saya coretkan. Saya memohon supaya kita menghulurkan doa serta bantuan kepada mereka kerana ini adalah tuntutan Nabi S.a.w. dalam mafhum hadisnya:

‏أطعموا الجائع وعودوا المريض وفكوا ‏ ‏العاني ‏

Maksudnya: ‘..berilah makan kepada orang yang lapar, dan ziarahilah orang yang sakit serta bantulah orang yang memerlukan pertolongan..’

Hadis ini berada di tahap hadis marfu’. Marfu’ ialah, sandaran sanadnya sampai kepada Rasulullah.

    Beberapa kepingan gambar saudara-mara kita di Syria yang menggerakkan hati kita untuk menadah tangan serta berdoa. Pandanglah dengan mata keimanan.

Sedih melihat adik ini

Korban di Lattakia, Syiria pada 28-1-2012. Bayi ini terbunuh bersama 3 bayi yang lain. Mereka sengaja ditembak oleh samseng Bashar Al-Asad dengan memanjat bumbung rumah ibu bapa mereka dan melepaskan tembakan ke arah bayi-bayi ini.

Para Syuhada yang dijanjikan syurga
saya tidak boleh bayangkan jika mayat ini adalah ayah saya
Apakah dosa budak kecil ini?
Sebahagian daripada Athfal As-yuhada'.(kanak-kanak syahid)
Syurga telah menanti adik ini.

Friday, 10 February 2012

Jom Belajar Sejarah!


Gambar Hiasan

    InsyaAllah. Untuk kali ini, saya ingin mengupaskan berkaitan dengan maksud sejarah itu sendiri. Ramai yang faham bahawa sejarah itu berkait rapat dengan masa dan peristiwa, tetapi tidak ramai yang mengetahui bahawa, sejarah itu bukan hanya terbatas pada dua perkara ini. Sebaliknya kita harus meneroka, apakah yang terdapat disebalik peristiwa itu? Jika seseorang itu mengenali sejarah dengan mengambil berat tentang masa, tarikh, peristiwa tanpa menyelidik apa yang ada disebaliknya, maka ia bukanlah pengkaji sejarah.
    Sejarah dari segi bahasa: Mengetahui masa dan tarikh. (Al-Jauhari-1/418)
    Dari segi istilah pula, sebenarnya ulama-ulama islam sendiri berselisih pendapat untuk menetapkan erti sejarah itu sendiri. Pada kurun ketiga, para sejarawan telah pun menulis buku-buku tentang sejarah islam, tetapi mereka tidak memperjelaskan dengan lebih terperinci maksud sejarah itu. Sebaliknya, mereka hanya sekadar mengarang dari aspek matlamat sejarah, faedah-faedah dalam mempelajari sejarah. Sebenarnya, ini pun sudah cukup untuk seseorang memahami sejarah.
    Sejarah dari segi istilah: Sejarah itu bukanlah peristiwa, akan tetapi, ia merupakan tafsiran daripada peristiwa itu. (Ustaz Sayyid Qutb/fikrah wa manhaj-37).
Matlamat mempelajari sejarah
    Tidak dapat dinafikan lagi bahawa, kita perlulah melonjakkan diri kita untuk mempelajari ilmu sejarah. Kenapa? Ia adalah salah satu cabang daripada ilmu-ilmu penting yang bergelimpangan di dunia ini. Para ulama yang menulis tentang sejarah telah menganggap bahawa, ia merupakan salah satu ilmu yang boleh menyumbang dalam memahami Syariah Islamiyah, samada dari aspek tafsir nas al-quran mahupun mengenali ilmu periwayatan ataupun yang penting sekali, mengetahui tentang sejarah Nabi Muhammad S.a.w. serta para Sahabat R.A. Tidak lupa juga, ia dapat mengetahui juga tentang imam-mam besar dari kalangan para Tabi’in dan banyak lagi. Sebenarnya, dalam mengkaji sejarah ini, ia tidaklah terbatas untuk memahami sejarah islam sahaja, tidak. Sebenarnya, ia juga mampu menggapai pemahaman kepada yang lain daripada islam walaupun melalui sejarah islam bahkan, ia akan menjadi lebih bermanfaat.
Faedah pembelajaran sejarah
Tidak dapat dinafikan lagi bahawa, pembelajaran sejarah merupakan satu pembelajaran yang dapat mengisi sesuatu ruang yang masih kosong. Saya ingin kemukakan contoh kepada kalian, bagaimanakah ilmu sejarah ini boleh dikatakan di antara salah satu ilmu yang amat penting. Mari kita bayangkan. Jika kita memasak masakan seperti kari, nasi goreng atau sebagainya, adakah kita memerlukan garam? Jawapannya, sudah tentu kita amat memerlukannya bukan? Jadi, garam itu menjadi aspek yang utama dalam memberikan manfaat yang besar kepada sesuatu masakan. Begitu juga jika kita bandingkan dengan sejarah. Ia juga adalah satu aspek yang penting dalam mempelajari sesuatu ilmu seperti Syariah Islamiyah. Malahan juga, dalam kalangan orang Eropah, mereka menganggap bahawa, ilmu sejarah merupakan ilmu yang terlalu agung bagi mereka. Mereka telah meletakkannya pada kedudukan yang amat tinggi. Mereka juga memandang ilmu sejarah ini sebagai ilmu yang positif kerana bagi mereka, ia dapat menafsirkan dan menjelaskan tentang kemunculan manusia dan alam semula jadi. Itu adalah di antara kelebihan sejarah yang mereka fahami. Tetapi, bagi kita sebagai Muslim, kita hendaklah menjadikannya lebih daripada itu. Ini kerana, Allah telah menjadikan islam itu satu kedudukan yang istimewa dalam dunia ini. Sebagaimana dinyatakan dalam hadis Nabi S.a.w:
الإسلام يعلو ولا يعلى
Maksudnya: Islam itu adalah tinggi dan tidak ada yang tertinggi daripadanya
(Hadis yang dikeluarkan oleh At-Thobroni dalam Al-Ausoth dan Al-Baihaqi).
     Saya tidak akan menerangkan kepada kalian faedah-faedah sejarah itu sendiri. Sebaliknya, saya akan menerangkan, apakah jenis faedah yang dituntut untuk kalian mengecapinya.
    Sebenarnya, faedahnya terlalu banyak tetapi, saya ingin kemukakan faedah yang terlalu penting sahaja yang sangat ditekankan oleh kebanyakan pakar sejarah islam. Mereka menggalakkan kepada kita supaya mencari faedah-faedah yang Tarbawi. Bagaimana? Di dalam islam, kita mempunyai sejarah kita yang tersendiri seperti, mempelajari sejarah umat-umat yang terdahulu serta meneroka keadaan mereka, dan juga mengambil pelajaran tentang keadaan dan nasib mereka sebagaimana Allah telah memerintah nabi kita Muhammad S.a.w. supaya menuruti jejak langkah rasul-rasul terdahulu. Firman Allah S.W.T. dalam surah Al-An’am: 90.
أولئك الذين هدى الله فبهداهم اقتده))
Maksudnya: ‘..mereka itulah(para nabi) yang telah diberi petunjuk oleh Allah, maka ikutilah petunjuk mereka’
    Sekadar inilah ulasan faedah yang mampu saya ulaskan. Sebelum saya mengakhiri penulisan ini, saya ingin menggalakkan kepada para pembaca sekalian beberapa perkara yang telah digalakkan oleh para ulama iaitu, kita hendaklah mengetahui mercu tanda dalam mempelajari sejarah kemanusiaan. Antaranya, mengetahui sejarah para nabi terlebih dahulu daripada sejarah insan lain. Kenapa?  Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah, tanpa kita sedari, sebenarnya sejarah para nabi itu sebenarnya merupakan jalan asas dalam mempelajari sejarah kemanusiaan semenjak Allah menciptakan nabi kita yang pertama lagi iaitu, Nabi Adam A.s. Perkara yang kedua ialah, mengetahui sirah Nabi Muhammad S.a.w. Saya yakin, ramai yang mengetahui tentang sirah Nabi Muhammad S.a.w. Tetapi, seramai mana yang telah menghayatinya? Seterusnya, kita hendaklah menyelidik juga sejarah para Khulafa’ Ar-Rasyidun kerana mereka adalah orang yang paling hampir dan mengenali tentang Rasulullah S.a.w. sehingga Rasulullah mengatakan mereka ini adalah umat manusia yang terbaik sesudah baginda S.a.w. Para ulama adalah pewaris para nabi. Jadi, kita juga tidak dikecualikan untuk membaca dan mengenali tentang mereka ataupun sejarah kejayaan mereka kerana mereka pun memilki peribadi yang baik sesudah mereka yang telah saya sebutkan sebentar tadi. Yang terakhirnya, kita mesti mengetahui apa-apa pun sejarah yang berkaitan dengan islam. Tidak menjadi kesalahan jika kalian ingin membaca, mengkaji dan menghayati sejarah Amerika, Rusia, China, Israel dan Serbia. Ini adalah kerana setiap negara, bangsa dan tamadun mempunyai keistimewaan, keunikan dan iktibarnya yang tersendiri. Lagipun pembacaan sejarah yang meluas dan pelbagai menjadikan skop minda bertambah luas dan terbuka. Sejarah boleh membantu meningkatkan kemahiran menganalisis, membanding, meramal dan membuat kesimpulan. Lebih jauh dari itu, sejarah juga boleh membantu meningkatkan kemahiran menggunakan logik dan kreativiti, meninggikan daya intelek dan ketajaman fikiran individu. Jadi, kita kena ingat bahawa, perkara yang telah saya lampirkan di atas bukanlah menjadi satu kewajipan kepada kita untuk menjejak. Sebaliknya, kalian mesti jelas bahawa, ini adalah salah satu cadangan yang diberikan dan digalakkan oleh pakar-pakar sejarah islam. Wallahua’lam.

Tuesday, 7 February 2012

Kita adalah Bayi

Kanak-kanak ialah golongan manusia yang belum mencecah 18 tahun. Ia juga digelar budak atau anak kecil. Golongan ini juga dianggap golongan yang belum sampai akil baligh. Berikut merupakan perkembangan bagi manusia:






                               1                   2                         3                   4                         5

    Gambar rajah di atas jelas menunjukkan berkaitan dengan perkembangan manusia. Sepertimana yang kita telah pelajari bahawa, manusia yang berumur 0-1.5 tahun adalah tergolong dalam golongan bayi seperti pada rajah nombor 1. Manakala sesudah beberapa tahun selepas itu, iaitu pada lingkungan 2-4 tahun, kanak-kanak ini biasanya akan belajar untuk bertatih seperti rajah 2.

    Ketika mereka berumur 4-11 tahun, mereka berada dalam peringkat pertengahan kanak-kanak atau lebih dikenali dengan (pelajar sekolah rendah) seperti dalam gambar rajah bernombor 3. Pada usia 11-12 tahun pula merupakan zaman pengakhiran kanak-kanak. Pada ketika ini, ibu bapa perlu memberi perhatian yang lebih kepada mereka dari semua aspek kerana zaman ini adalah zaman pra-remaja.

    Pada gambar rajah nombor 4 pula, zaman ini dikatakan zaman remaja dan zaman akil baligh iaitu ketika berumur 13-20 tahun. Pada usia ini, mereka ini akan menjadi lebih matang daripada sebelumnya kerana mereka sudah bersedia untuk menghadapi apa jua yang terdapat di sekeliling mereka. Pada ketika ini, ibu bapa perlu menjadi lebih kreatif untuk mendidik dan mengawal mereka kerana ia tidak sama dengan mengawal mereka seperti mereka berada pada zaman kanak-kanak dahulu.

    Pada usia 16-39 tahun adalah zaman yang tidak perlu kepada asuhan yang 'mengongkol' daripada ibu bapa, kerana mereka mempunyai ego mereka yang tersendiri pada ketika ini. Usia ini juga turut dikatakan oleh pakar saintis sebagai usia 'bersahabat' dengan ibu bapa kerana mereka pun sudah hampir untuk menjadi seperti bapa mereka sendiri. Bahkan, mereka juga mampu mengasuh kembali ibu bapa mereka yang sudah tua. Usia seperti ini terdapat pada rajah bernombor 5. Pada ketika ini juga, mereka perlu mendidik anak mereka pula. Mereka pula akan merasai zaman ibu bapa mereka.

    Seterusnya, pada umur 40-59 tahun, mereka sudah dianggap sebagai bapa, kerana pada ketika inilah semua yang mereka kehendaki, tiada penghalang yang menghalang hidup mereka. Mereka juga akan melalui zaman datuk ketika ini dan yang paling lazim sekali, mereka pasti akan merasai sakratul maut... Ia tidak semestinya berlaku pada usia ini sahaja, sebaliknya ia terjadi pada umur yang berbeza-beza atau pada bila-bila masa sahaja..

Kedudukan anak dalam islam



 1.Anak sebagai perhiasan:
Sebagai manusia, kita akan menginginkan kepada perhiasan. Ini adalah fitrah yang Allah jadikan kepada kita, lebih-lebih lagi wanita. Mereka adalah golongan yang Allah jadikan lebih cenderung kepada perhiasan. Dengan rahmat Allah, Dia telah menjadikan anak itu sebagai perhiasan kepada orang yang memilikinya sepertimana firman Allah S.W.T. dalam Surah al-furqan ayat 74:

 Maksudnya: ‘Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan-keturunan kami sebagai penyenang hati kami, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa’

2.Anak sebagai rezeki:
Anak juga merupakan suatu rezeki yang Allah kurniakan kepada kita. Tergamakkah kita tidak mensyukurinya? Firman Allah S.W.T. Dalam surah al-isra’ ayat 31:

Maksudnya: ‘Dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu kerana takutkan kepapaan; Kamilah yang memberi rezeki kepada mereka dan kepada kamu. Sesungguhnya perbuatan membunuh mereka adalah satu kesalahan yang besar’

Sebenarnya, jika berdasarkan ayat ini, kita akan mendapati bahawa ia terdapat 3 hak asasi dalam islam:
1)Pendidikan akan menjadi lebih gratis
2)Makanan akan terjamin
3)Keamanan akan dikecapi

3.Anak merupakan Qurratul ‘Aini yang bermaksud penyejuk hati kita(ibu bapa)

4.Anak juga sebagai amanah:
Amanah dari Allah kepada isteri ialah, (ayah, ibu, suami, anak). Anak perlu dididik dan dirawat supaya dapat mengenal Allah S.W.T., Rasul, dan keterampilannya.

5.Perkara yang paling berat sekali, anak adalah kedudukan sebagai fitnah iaitu, yang menjadi cubaan dan ujian bagi orang tuanya jika tidak sesuai dengan harapan.

6.Anak sebagai kebanggaan

7.Anak sebagai musuh:
Perkara ini kita memohon perlindungan daripada Allah S.W.T.
Firman Allah S.W.T. Dalam surah al-ahqaf ayat 15:

Maksudnya:''FirmanNya lagi yang bermaksud: “Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya sudah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedangkan tempoh mengandungnya beserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan.'' (Surah al-Ahqaf ayat 15).

Tahap pendidikan oleh Rasulullah S.A.W:

1.     0-6 tahun: Tahap bermain dan bercanda. Menunjukkan Allah itu ada dengan menunjukkanNya ke atas.
2.     7-14 tahun: Tahap berdisiplin dan pengarahan seperti solat wajib serta dihukum jika tidak                         melaksanakannya. Jika tahap ini mampu berkonsisten, maka hasilnya akan terlihat setelah 14 tahun.
3.     14-21 tahun: Tahap mendidik dengan cara pertemanan
4.     21-28 tahun: Tahap pengawasan dari jauh.

 Semoga Allah memudahkan kita semua, InsyaAllah..








Puisi Hakikat Perjuangan



Perjuangan,
Apa itu perjuangan?,
Adakah menikmati dengan dunia itu perjuangan?,
Ataupun menjadikan dunia itu tujuan dikatakan perjuangan?,
Ataupun belajar bersungguh-sungguh dikatakan perjuangan?,
Tidak.. Tidak..Tidak… Itu tidak lengkap dikatakan perjuangan..

Perjuangan,
Tahukah kalian erti perjuangan?,
Nabi S.a.w. menyampaikan mesej bukan seorangan,
Bersama para sahabat terjun ke medan,
Mempertahankan islam untuk umat yang dicintakan,
Titisan darah yang mengalir bukan suatu alasan,
Yang menjadi permasalahan Deen tiada kesampaian,
Kawan-kawan, itulah perjuangan..

Perjuangan,
Nabi S.a.w. dan para sahabat telah menghadapi perjuangan itu,
Adakah perjuangan itu sudah tidak perlu?,
Ingatlah, perjuangan itu bukanlah pada zaman tertentu,
Bukan pada zaman sahabat yang jitu,
Sebaliknya, kita didesak untuk membantu..

Perjuangan,
Mujahid Islam syurga telah berjanji,
Kerana menyampaikan islam di hati-hati,
Kini tiba saat yang dinanti,
Untuk kita menegakkan panji..

Perjuangan,
Panji Al-Fateh telah ditawan,
Dengan izin Allah yang Maha Rahman,
Para Da’ie yang memahami islam sekalian,
Selamatkanlah insan yang kelemasan,
Kerana itulah hakikat perjuangan..

Monday, 6 February 2012

Cara Menghadapi Dunia



    Iman. Apa yang anda faham dengan iman? Menjaga hubungan dengan Allah dengan melaksanakan solat? Qiamullail setiap malam? Jika anda mengatakan ‘ya’, maka itulah sebahagian dari jawapannya.
                                     
    Para sahabat yang dirahmati Allah sekalian, pernahkah anda berseorangan? Tidak kiralah bila.. samada waktu siang ataupun di tengah malam dengan sejadahnya.. Ketikamana anda berseorangan itu, siapakah yang hadir dalam diri anda? Ketikamana anda berada di rumah berseorangan, ditambah pula komputer berada di depan mata sambil melayari internet, siapakah yang hadir dalam hati anda ketika itu? Mungkin hati kita sedang mengingati Allah, tetapi tidak mustahil kita boleh melakukan kemurkaan. Na’uzubillah..

    Firman Allah S.W.T. :
Terjemahannya:

Janganlah  kamu bersikap lemah dan janganlah kamu  bersedih  hati, padahal kamu orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman.  "
(Surah Ali 'Imran: ayat 139.)

    Sahabat-sahabat yang dikasihi kerana Allah, inilah hakikat iman yang sebenarnya. Kita berseorangan memikirkan keadaan islam dan kita menangis dengan keadaan umatnya, tidak kiralah dalam apa jua keadaan sekalipun, dan dalam keadaan diri kita lemah dan cukup syarat untuk berputus asa itu, kita terus menghadirkan Allah dalam hati kita serta kita merayu dan mengemis kekuatan daripadanya untuk terus tabah menentang arus kehidupan yang semakin deras membawa Jahiliah.

     Setelah dibacakan ayat ini, jelaslah bahawa, perasaan agung dan mulia menggenggam keimanan itu bukanlah sekadar keazaman dan semangat yang berkobar semata-semata, tetapi ia memerlukan diri anda yang bernama Muslim untuk menceburinya. Ia hendaklah dihadirkan rasa keagungan iman berdasarkan kebenaran yang hakiki. Memang fitrah manusia bagi siapa yang menghadapi cabaran, pasti akan merasa lemah jika ia mengikat tali sesama manusia sahaja tanpa mengikat dengan ikatan yang teguh dengan Raja Sekalian Alam. Bersyukurlah bahawa Allah itu Rabb kita. Dia telah membentangkan berbagai nikmat kepada kita. Ketahuilah bahawa, pujukan Allah kepada kita dengan ayat (139) di atas adalah salah satu nikmat yang teramat besar dikurniakan untuk kita. Untunglah. (“padahal kamu orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman. “).

    Seperti ayat yang telah dibacakan sebentar tadi, dapatlah disimpulkan bahawa, orang beriman itu adalah yang terbaik kerana ia telah menjadikan Allah itu sebagai tempat pergantungannya. Berbalik kepada sejarah Sultan Muhammad Al-Fateh, bagaimanakah Costantinopel itu berjaya dijatuhkan dan ditukar kepada Islambol(Istanbul)? Sultan Muhammad Al-Fateh adalah seorang insan yang lemah seperti kita. Tetapi, dengan iman yang hakiki, dan disamping menjadikan Allah sebagai pusat pergantungan harapan, maka, ianya mudah dijatuhkan. Apa yang nak dihairankan jika costantinopel jatuh ditangan orang yang beriman? Tiada yang mustahil bagi Allah untuk mengurniakannya. Jika berlaku apa jua pertandingan seperti bola sepak dan sebagainya di antara pasukan orang yang bergantung harap kepada Allah melawan dengan pasukan yang hanya bergantung harap kepada pemain-pemain hebat-hebat yang diimport dari serata dunia, bila kita sedang bertempur, di manakah kita meletakkan Allah untuk mengurniakan kemenangan kepada kita? Jika kita menjadikan Allah untuk alasan kita menang, maka kemenangan itu akan berpihak kepada kita dengan izinnya. Jika sebaliknya... Fikir-fikirkanlah wahai sahabat...

    Bilamana kita melayari apa jua media, kita akan mendapati bahawa, dunia ini seolah-olah adalah milik orang yang tidak beriman kepada Allah.

    Bagaimana mereka boleh memilikinya sedangkan Allah menjadikan dunia ini untuk kita. Bersabarlah, walaupun orang kafir memiliki seluruh dunia ini, apa yang rugi pada diri kita? Jika mereka berjaya menguasai dunia ini sekalipun, apa yang dikesal oleh orang mu’min jika Allah dan syurga menjadi sasaran? Teringat kata-kata seorang ulama’; ‘Biarlah kita nampak lemah dalam keadaan kita kuat, tetapi janganlah sesekali kita nampak kuat dalam keadaa kita lemah’. Refrleshlah kembali iman kita bahawa dunia ini akan hancur bersama dengan orang kafir yang menikmatinya. Hayatilah firman Allah:
Terjemahannya:

Jangan  sesekali  terpedaya dengan kebebasan  orang-orang  kafir bergerak  di  dalam  negeri. Itu  hanyalah  kesenangan  sementara, kemudian tempat tinggal mereka adalah neraka jahannam dan jahannam adalah  tempat  seburuk-buruknya. Akan  tetapi  orang-orang  yang bertaqwa  kepada  Tuhannya, bagi mereka syurga yang  mengalir  di bawahnya  sungai-sungai sedang mereka di dalamnya sebagai  tempat tinggal,  anugerah  dari sisi Allah. Dan apa yang di  sisi  Allah adalah lebih baik bagi orang yang berbakti.  "
(Surah Ali 'Imran: ayat 196-198.)


 Apakah kita masih teringin untuk menikmatinya?

    Walaupun kita memerlukan jangka yang teramat panjang untuk mampu memiliki dunia, maka kita juga dituntut untuk mengubah masyarakat yang bathil, jahil dan sering melakukan zina. Kita telah memiliki hidayah dengan izinnya. Adakah kita memanfaatkan hidayah yang Allah berikan kepada kita? Jika tidak, kenapa kita membiarkan hidayah membeku di dada. Bergeraklah dengan hidayah yang kita ada walaupun sedikit. Bayangkanlah, orang-orang eropah yang baru mendapat hidayah pun sudah berasa izzah dengan hidayah yang mereka miliki walaupun sedikit, dan mereka juga ingin memahamkan islam kepada orang lain juga dengan hidayah mereka yang sedikit itu. Kita? Sahabat-sahabat sekalian, pandanglah masyarakat dengan belas kasihan, kerana mereka adalah calon-calon neraka Allah, janganlah membiarkan mereka mengundi neraka, sebaliknya, biarlah mereka mengundi syurga Allah yang kekal. Selamatkanlah mereka dari azab neraka Allah..

    Fitrah adalah satu perkara yang tidak mampu untuk dielak. Maka ketahuilah bahawa orang yang mengajak kepada kebaikan pasti menghadapi ujian yang tidak diduga seperti Nabi S.A.W. Jangan kita tertekan dengan cabaran ini. Tidak adillah kalau Nabi Muhammad S.A.W. menghadapi ujian yang berat, kenapa kita dikecualikan? Kalau tidak dengan izin Allah, tidak sampailah islam kepada kita. Kita juga perlu mencontohi baginda S.A.W dalam menyampaikan islam kepada orang lain. Orang yang beriman seperti bara bara api yang digenggam. Walaupun diejek, dihina, tetap tidak menghiraukannya, bahkan merasa nikmat dengannya. MasyaAllah... Firman Allah;
Terjemahannya:
Dan mulailah Nuh membuat bahtera.  Dan setiap kali pemimpin kaumnya berjalan melewati Nuh, mereka mengejeknya.  Berkatalah Nuh : Jika kamu mengejek kami, maka sesungguhnya kamipun mengejek kamu seperti kamu mengejek kami.  "(Surah Hud: ayat 38.)
  
    Sambungan dari firman Allah;
Terjemahannya:

Sesungguhnya  orang-orang  yang berdosa,  adalah  mereka  dahulu mentertawakan  orang yang beriman. Dan apabila  orang-orang  yang beriman  lalu  di  hadapan  mereka,  mereka  saling  mengerdipkan matanya.  Dan  apabila  orang-orang berdosa  itu  kembali  kepada kaumnya,  mereka  kembali  dengan  gembira.  Dan  apabila  mereka melihat  orang-orang  mu'min  mereka  mengatakan:   "Sesungguhnya mereka  itu  benar-benar orang yang sesat." Pada hal  orang  yang berdosa  itu tidak dikirimkan untuk menjadi penjaga  bagi  orang-orang   mu'min.   Maka   pada  hari   ini   orang-orang   beriman mentertawakan  orang-orang  kafir.  Mereka duduk  di  atas  katil bertilam dan sambil memandang. Sesungguhnya orang-orang kafir itu telah diberi ganjaran terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan  “
(Surah al-Mutaffifin: ayat 29-36.)

    Aqidah mampu dihasilkan tanpa sebarang kekayaan perlu dimiliki. Tetapi tidak semestinya yang memiliki kekayaan tidak mampu menghasilkan aqidah. Semuanya berbalik kepada kesungguhan dan ketabahan hati kita untuk memperteguhkannya. Sebagai kesimpulannya, biarlah kesesatan mempunyai kekuatan kerana mereka tidak akan mampu untuk mengubah kebenaran..